Menulis  Cerita  Jadi  Terapi  Jitu

(Oleh: Akhmad Labib An Naufal)

            Guru  yang  sering  menghadapi   anak  didiknya  dengan berbagai macam karakter  yang  unik  ingin  sekali  menuntaskan  keunikan  tersebut,  contohnya :  senang  sekali  mengganggu  teman,  senang mengolok-olok,  tidak capek  untuk selalu  bergerak,  asyik  dengan  dirinya  sendiri,  tidak  pernah  memperhatikan  guru,  sering  berbicara  tanpa  henti  dll.

Sebagai   guru saya  sangat  tergelitik  untuk  megalihkan  keunikan  itu  atau  meneliti  keunikan  mereka,  untuk  itu  sering  sekali  saya  membuat  strategi  mengajar  saya  ganti  dengan  bercerita  yang  tidak  mengubah  materi  pembelajaran  yang  sedang  ada  saat  itu.

Ternyata  melalui  cerita  baik  dengan  boneka,  buku  atau  peraga yang  lain  anak  lebih  tertarik  terutama  anak- anak usia TK  sampai  SD  dengan  memasukkan karakter sang  tokoh  kedalam  cerita,  anak  akan  lebih  antusias mendengarkan  apalagi  penyampaian  cerita  lebih  atraktif  sehingga  menambah  penyegaran  di  ruang  kelas  tersebut  dengan  melibatkan  anak  secara  langsung.

Menajadi  seorang  guru  yang  “baik“  yang dapat  menciptakan  suasana  belajar  yang  menyenangkan  adalah  dambaan  setiap  murid,  guru  dapat  menulis  naskah  cerita  sendiri  yang  lebih  menarik  dan  menciptakan  karakter  tokoh  yang  lebih  kuat  dapat  dijadikan  terapi  untuk  anak.

Sosok  guru,  sosok  yang  digugu  dan  ditiru,  tentu  bukan  sekedar  mereka  yang  berseragam,  mengajar  dan  selesai.  Bukan !!  Guru  seharusnya  bisa  menjadi  sumber  inspirasi  dan  teladan  bagi  para  muridnya  dan  masyarakatnya  sekaligus.  Maka  ia  seharulah  bukan  sosok  yang  killer,  semena-mena,  atau  tidak  simpatik  pada  siapapun.  Segala  problem  murid  dalam kegiatan  belajar  mengajar  hingga  keseharian  mestilah  menjadi  bagian  dari  perhatian  dan  dedikasi.

Itulah  makna  hakiki  peran  guru,  sosok  yang  diyakini  berilmu  tinggi berpendidikan  baik,  dan  bermentalitaspositif.

Wahai  para  guru,  negeri  atau  swasta  atau pun  masih  honorer,  sudahkah  anda  memiliki  karakter  GURU  yang  digugu  dan  ditiru  tersebut ?  yang  menjadi  inspirasi  dan  teladan  bagi elemen  sekolah  dan  masyarakat  sekaligus.

Categories: Artikel, SISWA

Leave a Reply